Biaya hidup di Jepang

🗻Mengenai Biaya Kehidupan di Jepang🌸

Semua orang masih menggangap bahwa hidup di Jepang tergolong mahal. Memang benar bahwa biaya kehidupan di Jepang termasuk mahal jika anda membandingkan dengan biaya kehidupan di Indonesia. Tetapi sebenarnya cara hidup di tidak mahal mahal amat jika anda mengetahui lokasi dan gaya hidup yang ekonomis. Ingat bahwa anda tidak hanya menghabiskan uang anda untuk kehidupan,tetapi anda juga harus membayar uang sekolah anda dan masih banyak biaya -biaya yang akan anda duga. Oleh karena itu,anda wajib memperkirakan dan mengatur keuangan anda secara terencana dan teratur.

Biaya kehidupan tentunya berpengaruh pada kota yang anda tinggal. Kota-kota besar seperti Tokyo, Osaka, Nagoya mempunyai biaya hidup yang lumayan besar. Tetapi karena kota-kota tersebut adalah kota besar,maka kesempatan anda untuk mencari pekerjaan sampingan(arubaito) juga besar dan tentunya gaji di kota-kota besar juga lumayan besar. Jadi kesimpulannya, Gaji yang besar untuk biaya hidup yang besar.

Berikut ini adalah perincian mengenai perkiraan biaya kehidupan di Jepang (Osaka).

No                        Jenis pengeluaran                            Rata-rata Biaya/Bulan                   

1                       Biaya Sewa Apartemen                           ¥ 30.000                  

2                       Biaya Utilitas(Air,Listrik,Gas)                    ¥ 30.000 (tergantung pemakaian)

3                       Biaya Makan                                              ¥ 20.000 

4                       Biaya telepon, dll                                      ¥ 15.000

Total                                                                                   ¥ 95.000 (Rp.10.925.000) rate 115

Biaya diatas berdasarkan rata-rata biaya dari siswa-i Indonesia yang sedang belajar di Jepang. Dan tentunya anda dapat mengurangi biaya tersebut jika anda lebih berhemat.

Di lain pihak,rata-rata upah per jam untuk pekerjaan sampingan adalah ¥ 850. Tentunya ¥ 1000/jam juga ada. Semakin anda mahir dalam berbahasa,semakin anda mudah mendapat pekerjaan yang berupah besar. 

Berdasarkan pengalaman kami, rata-rata siswa-i Indonesia dapat menutup pengeluaran per bulannya dengan bekerja dan tentunya berhemat.